Teroris, Ditembak Satu Muncul Seribu

Teroris, Ditembak Satu Muncul SeribuKompas/YULVIANUS HARJONOSejumlah anggota Detasemen Khusus 88 Antiteror Mabes Polri melakukan penggerebekan di sebuah rumah kontrakan di Way Kandis, Kecamatan Tanjung Seneng, Bandar Lampung, yang diduga dihuni terduga teroris, Jumat (10/5/2013). Di lima lokasi berbeda di Provinsi Lampung, polisi menangkap empat terduga teroris yang juga sempat merampok Bank BRI Pringsewu, beberapa waktu lalu.

JAKARTA, Kompas.com – Pemberantasan jaringan teroris masih menitikberatkan pada proses penegakkan hukum. Padahal, pemberantasan teroris harus dilihat dari akar persoalannya. Penembakan seorang teroris tidak akan menjamin habisnya jaringan kelompok teror. Ibarat peribahasa, mati satu tumbuh seribu.

"Densus banyak melakukan pemberantasan yang bentuknya penembakan dar-der-dor sementara terorisme ini terus bermunculan. Ditembak satu, muncul seribu," ujar Wakil Ketua Majelis Pemusyawaratan Rakyat Hajriyanto Y Thohari di Jakarta, Sabtu (11/5/2013).

Politisi Partai Golkar ini menilai, perlu dilakukan upaya deradikalisasi yang tidak hanya sebatas pada pemahaman radikal. Pendekatan deradikalisasi, sebut Hajriyanto, selama ini salah sasaran.

"Karena program deradikalisasi berasumsi yang jadi sumber terorisme itu teologi radikal, jadinya salah sasaran. Padahal, faktor munculnya terorisme itu sangat kompleks. Tidak hanya karena satu faktor," ucap Hajriyanto.

Ia menjabarkan, munculnya terorisme karena banyak faktor mulai dari kemiskinan, pengangguran, kekecewaan sosial, ketidakpuasan, hingga frustasi akan masa depan. Faktor-faktor itu, lanjutnya, kemudian ditambahkan dengan pemahaman agama yang ekstrem sehingga terciptalah terorisme.

"Jadi program deradikalisasi itu tidak bisa berdiri sendiri, harus sama-sama dengan penanganan pengangguran," imbuh Hajriyanto.

Diberitakan sebelumnya, Densus 88 melakukan penangkapan di sejumlah lokasi sejak Selasa (7/5/2013). Lokasi tersebut antara lain Jakarta, Tangerang Selatan, Bandung, Kendal, dan Kebumen. Total terduga teroris yang diringkus sebanyak 20 orang, dan 7 orang di antaranya tewas. Penangkapan kemudian berlanjut di Lampung sebanyak empat terduga teroris.

Dari serangkaian penangkapan itu, Densus 88 juga menyita sejumlah senjata api, bom rakitan, hingga uang tunai. Pimpinan kelompok teror ini adalah Abu Roban alias Untung alias Bambang Nangka. Abu Roban juga disebut terlibat perampokan di BRI Batang, Jawa Tengah.

Hasil perampokan diduga untuk mendanai aksi teror. Abu Roban diketahui terkait DPO teroris Poso yang saat ini paling dicari Densus 88, yakni Santoso. Abu Roban tewas ditembak dalam penangkapan di Batang, Jawa Tengah, Rabu (8/5/2013).

Kompas.com