Nasional | SBY Beri Wejangan kepada Pengurus HMI

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Presiden SBY menerima pengurus Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) di Kantor Presiden. Dalam pertemuan tersebut, SBY memberikan sedikit nasehat kepada HMI.

“Junior harus lebih baik dari senior-seniornya,” katanya, Kamis (14/2).

Ada beberapa tokoh nasional yang memang berasal dari HMI. Sebut saja Akbar Tanjung dan Jusuf Kalla. Selain itu, Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum juga merupakan alumni HMI.

Tak hanya mengingatkan soal perlunya junior lebih baik dari tokoh-tokoh HMI yang sudah berkiprah terlebih dulu, SBY juga meminta agar pimpinan HMI ataupun anggotanya bisa menjaga perilaku politik.

Menurut SBY, di tengah reformasi dan demokrasi, perlu saling mengingatkan untuk menjaga idealisme. Karena ke depan akan banyak godaan dan perjalanan para pimpinan HMI masih panjang.

“Karena itu, saya hanya titip pesan, jaga idealisme, jaga perilaku politik yang baik, insya Allah sehingga Allah akan memberikan jalan yang terbaik untuk masa depan yang baik pada adik-adik semua,” seloroh SBY.

SBY pun meminta agar kerja sama antara pemerintah dan HMI bisa terus terjalin. Menurutnya, keinginan HMI agar negara maju, korupsi bisa dicegah, sama dengan keinginan pemerintah. Karena itu, tidak ada alasan keduanya tidak bisa bekerja sama.

“Tidak ada alasan apapun ada jarak antara HMI dengan pemerintah dan negara,” imbuhnya.

Dalam pertemuan itu, hadir sejumlah tokoh HMI yakni Ketua Umum HMI, Noer Fajriansyah, Sekjen Rijal Akbar Tanjung, serta enam anggota HMI lainnya. Selain itu, hadir pula Menko Kesra, Agung Laksono; Menko

Perekonomian, Hatta Rajasa; Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, M Nuh; Menteri Pemuda dan Olah Raga, Roy Suryo; Mensesneg, Sudi Silalahi.